Rabu, 29 Februari 2012

Adek


Terinspirasi dari sebuah tulisan Nyinyah Echa, yang lagi seneng-senengnya dipanggil Adek oleh si Abang, alias suami tercintanya. Saya jadi pengen juga berbagi cerita soal Adek, kebalikan dari Nyinyah, yang hampir tidak ada yang memanggil Adek sebelum menikah, apalagi dengan pembawaannya yang dewasa yang membuatnya sering dipanggil Teh, Bunda, (malah) Bu, peace Nyah!!, saya sendiri memanggilnya Teh, padahaldari segi usia saya lebih tua setahun lebih sekarang semenjak dia menikah sering manggil Nyinyah plesetan dari Nyonyah, sedangkan saya lebih sering dipanggil Adek, hampir tidak ada yang manggil Mbak, Kak, dan sejenisnya, sampai kira-kira SMP.
Sejak kecil, saya dan orang tua tinggal di deket keluarga besar Bapak. Bapak yang notabene anak bungsu, membuat saya menjadi cucu paling kecil, ada kakak sepupu yang usianya sebenarnya di bawah saya, tapi karena dari kecil diajari manggil saya “dek” dan saya manggil dia “mas”, semua memanggil saya dengan sapaan “dek”, orang tua juga sama, lebih sering manggil saya “dek”. Bisa dibilang, semua dulu manjain saya, sewaktu mbah kakung dan mbah putri masih ada, yang jemput saya sekolah adalah mbah kakung, dengan Astrea Grand-nya, yang sampai sekarang masih ada, saya selalu  nunggu mbah datang. Yaah, cuma sampai kelas 2SD, karena Maret 1996, mbah kakung pergi selamanya, tanpa sakit sebelum. Tinggal mbah putri, sama seperti mbah kakung, saya termasuk dekat, setiap ke pasar, dibawain jajan, pun setelah saya pindah rumah, mbah sering ke rumah, ngasih uang jajan, bawain jajan.  Kata Ibu, pas saya masih kecil, kemana-mana diewer-ewer (digendong kemana-mana)  sama Mbah Putri.
Miss them so much
Dua kakak sepupu saya yang pengen banget punya adek cewek, sementara saya juga pengen banget punya kakak cowok pun begitu. Pakdhe saya, Bapaknya kakak-kakak sepupu saya ini, pengen banget punya anak cewek, jadilah saya juga selalu diajak kemana-mana. “Dek ikut to dek, nanti makan bareng”, begitu bujuk kakak-kakak saya. Saya yang perempuan ini sering banget ikut mereka nungguin maen bola, naik sepeda keliling kampung, maen sama para laki-laki. Paling seneng kalau saya digangguin, Mas bilang “ itu adek-ku”. Hihihiiiihiiii
Miss that moment
Di keluarga  pihak Ibu juga sama, meskipun saya sebagai cucu pertama, karena jarak saya dengan adek sepupu jauh,tetep panggil “adek” atau “dek” itu masih melekat. Perlakuan yang cenderung memanjakan juga masih terasa.
Waktu itu saya pernah ngambek sama kakak sepupu saya yang pertama, “ Mas kamu tuh ya sekarang engga pernah manggilaku dek lagi, padahal Mas Wahyu (kakak sepupu saya yang lain) yang bandel aja masih manggil aku dek”.  Kakak saya ketawa “iya deh dipanggil dek lagi”. Sama ketika, Ibu saya mulai manggil “nduk” (panggilan untuk anak perempuan dalam Bahasa Jawa), saya protes “Engga mau Bu, aku dipanggil nduk, panggil dek aja”.
Sampai sekarang, usia hampir 25 tahun. Hampir semua memanggil saya dengan embel-embel “dek” dan saya menikmatinya. Entahlah, mungkin bawaan saya yang biasa menjadi si bungsu dan si the one. Bahkan ketika Budhe saya punya anak lagi, sekarang umurnya 12 tahun manggil saya juga “dek”, dan saya pun manggil dia “mas”.

GS LT4, Rabu 29 Februari 2012
10:48

Senin, 27 Februari 2012

KW Super


Sebelumnya mohon maaf buat temen-temenku plus pak dosen, yang sudah saya ambil fotonya. Engga bermaksud jahat atau buruk, cuma saya baru nyadar mereka mirip. Malah yang Pak Sukma, dulu pertama ketemu saya sampai kaget kirain Uya Kuya.


achayu.jpg
 1 Comment 

luna.jpg
  

uyasukma.jpg
  
wandafineke.jpg
 4 Comments 

bungapipit.jpg
  



Ini ayu... temen SMA, sahabat baik n pinter banget, sang juara kelas. Mirip banget sama acha apalagi klo lagi ketawa.

Sebelumnya mohon maaf buat temen-temenku plus pak dosen, yang sudah saya ambil fotonya. Engga bermaksud jahat atau buruk, cuma saya baru nyadar mereka mirip. Malah yang Pak Sukma, dulu pertama ketemu saya sampai kaget kirain Uya Kuya.


joyfuls wrote on Mar 8
wah... kenal'in2x... hehe..
afhien wrote on Feb 27
juriglagu said
Gabungan 
he-eh... ada yang bilang mirip wanda, ada juga yang bilang mirip inneke soalnya... tapi wanda sama inneke engga mirip :D
afhien wrote on Feb 27
azizrizki said
yang lainnya iya mirip ey 
hahahaa... awalnya aku nyadarnya ayu sama acha, sama afie, soalnya mereka sering dipanggil sama nama artis nya...
juriglagu wrote on Feb 27
afhien said
apaan tuh kang? 
Gabungan
afhien wrote on Feb 27
azizrizki said
yg plg g mirip yang bungapipit 
hihihihiii... tapi menurut aku mirip gaya ngomongnya cuma pipit lebih item n mungil
afhien wrote on Feb 27
juriglagu said
Ini fusion/jogress ya XDD 
apaan tuh kang?
azizrizki wrote on Feb 27
yang lainnya iya mirip ey
azizrizki wrote on Feb 27
yg plg g mirip yang bungapipit
juriglagu wrote on Feb 27
Ini fusion/jogress ya XDD

Iya aku MARAH!!!!

Bajaj oh Bajaj

Sebenarnya mau nulis tentang alat transportasi terutama bajaj udah lama, tapi lupa-lupa mulu. Inget lagi gara-gara komen-komenan di facebook  sama Vera. Kali saya mau cerita tentang kendaraan umum. Sebenarnya, engga  asing bagi saya. Dari kecil juga udah sering. 
Kalau mudik dari Wonogiri ke Blitar bisa nyampe 9 Jam lebih. Naik bus berkali-kali. Misal jalur utara, bus pertama dari rumah ke Solo, terus kedua ganti bus Solo-Nganjuk, ganti lagi Nganjuk-Kediri, terus ganti lagi Kediri-Blitar, ganti angkot Blitar ke rumah eyang. Kalau jalur selatan, lebih cepet sih tapi ganti busnya lebih banyak lagi, bus dari rumah-Ngadirojo, Ngadirojo-Purwantoro, Purwantoro-Ponorogo, Ponorogo-Trenggalek, Trenggalek-Tulungagung, Tulungagung-Blitar, Blitar ke rumah eyang. Sumpah!!!! Dulu sih asik-asik aja, makin gede makin stress, apalagi sejak sakit, waktu SMP-SMA pernah sakit yang akhirnya bikin sering pipis.  Yang namanya berangkat sekolah SMA tuh stress, soalnya  beberapa kali kebelet pipis pas masih ditengah jalan, padahal cuma sejam dari rumah, bahkan lebih cepet. Pengalaman pernah nahan pipis hampir 3 jam, sumpaaaaah sakiiiiiitttt.
Sejak kuliah akhirnya saya udah meninggalkan rutinitas ngebus jauh, kecuali rumah-Semarang yang makan waktu hampir 6 jam itu. Mudik udah ganti travel, pokoknya nyari aman biar mahal dikit engga apa-apalah. Ini berlanjut sampai saya kerja, pokoknya yang namanya tissue basah, tissue kering, dan perlengkapan lain tuh siap sedia, yaa jaga-jaga kalau kebelet pipis dan nemunya kamar mandi jorok. Misal di terminal, stasiun. Makanya kalau naik bus jarak jauh hal pertama yang saya tanyakan, ada toiletnya engga? Atau nglewatin pom bensin engga.
Misal naik pesawat, pokoknya ritual 15-30 menit sebelum boarding pasti saya ke toilet. Eh pengen deh sekali-sekali nyoba toilet pesawat kayak apa sih, kalau kereta biar eksekutif yaaa kayak begono lah model, kadang maleeeeeessss banget, tapi ya gimana beser man!! Pokoknya aneka tissue siap sedia lah.

Kalau di Jakarta nih, paling males, karena apa? Karena macet!!! Ga bisa diprediksi, percaya engga sebelum pergi saya harus mastiin nglewatin masjid apa pom bensin atau engga. Haahaa, riweuh sihh, kadang sugesti juga, udah stress duluan aja. Tapi di antara transportasi yang ada dari bus, kereta, bajaj adalah kendaraan yang baru 2 kali saya naik sendirian  selama di Jakarta ini. Takuuuuutt!!! Bener lah istilah bajaj belok itu cuma sopir bajaj sama Tuhan yang tau, engga nyala lho ternayat lampu sen  nya itu. 

Pengalaman buruk, waktu itu dari rumah om mau ke Gambir naik bajaj, kaan nglewatin rel tuh, udah ada sirene si Bajaj tetep aja dihajar, ebuset Bajajnya diem ditengah rel, depan penuh mobil yang macet. Huuuuuuuaaaaaaahhh..degdegkannya.. saya bilang “ Ya Allah engga lucu kalau saya meninggal ketabrak kereta masuk Koran, please Ya Allah saya belum nikah”. Akhinya detik-detik kereta hampir lewat meluncur lah si Bajaj, belum cukup abangnya ngeles kanan ngeles kiri di antara bus kota. Sport Jantung!!!!!Ampuuuuunn engga lagi-lagi naik bajaj!!!!
Bye-bye bajaj lah, kecuali sama temen atau sodara. Mending ngojek aja. Lain lagi kalau metromini dan kopaja.  Sumpaaaahhh… itu sering kayak naik roller coaster… tapi engga terjamin keselamatannya. Saya suka merem aja laah kalau  udah ngebut-ngebut gitu..
Huffh… demikan cerita Afin dan alat transportasi.
gambar nyomot dimari
GS LT4, Senin 27 Januari 2012
11:53

Sabtu, 25 Februari 2012

sabtu malam latian maen sepakbola plus nonton full house.....

DaGaNyu bukan DaGaDu

Siang yang Panas, baru aja saya pulang dari ITC Kuningan. Nyerah, nyoba nyari game gretongan belum bisa, akhirnya ngisi game ke ITC, setelah muter-muter, nemu juga toko game di lantai dasar. Kebanyakan pada jual film-film, dan yaa saya, akhirnya beli dvd film juga 70rb dapat 5 Film, Princes Hours, Full House, Final Destination 5, Happy Feet 2, sama Dream House ( dua film terakhir bonus, tadinya nyari Ladda Land tapi engga ada). Wis...habis itu baru ngisi game PSP, 1 game Rp 3000,00, ngisi 5 (Pes 2012, Prince of Persia, Dinner Dash, Jugle Party , dan Harry Potter).

Weleh!! padahal mata sama tangan udah mulai error. Gimana engga, sehari-hari di tempat kerja, saya banyak nulis dan ngetik, si depan lepito tersayang, nyampai kosan masih maen game, baca majalah atau buku. Dua hari ini mulai kliyengan nih kepala, mata pedih, jari sampai kesiku rasanya ngilu. Itu udah tau begitu, dasar ngeyel, semalam kebangun jam 00.30, bingung mau ngapain, tangannya meraih PSP lagi, maen sampai jam 03.00-an itu juga karena baterainya udah kedip-kedip.

Ehhh... ini siangnya malah lanjut nyari game n film. Hoalaaaaahh....Daganyu alias Mataku.....Ini baru maen game sejam rasa udah pediihh, mumet, mual, halah...mau tidur, malah kebayang game-game. Cckkckkk...

Malah kelupaan tadi mau ngecek mata, malah kelupaan, agak khawatir juga, soalnya kok liat muka temen kemarin dengan jarak 1 meter-an kok udah burem...Weleeeehh, jangan-jangan silindernya atau minusnya nambah lagi.

Daganyu oh daganyu...

eh btw, bener ga sih? kalau dagadu=matamu, kalau daganyu berarti mataku.. heheheee

Kamar Kecil Kosku, Sabtu, 25 Februari 2012
14:31

Jumat, 24 Februari 2012

Balada PSP

Baru juga seminggu ini megang PSP (Play Station Portable), boseeeeenn... game  yang dimaenin Harvest Moon terus. Udah nyoba ngutak atik gugling di internet, cara download game  gratis buat PSP, tetep aja belum dapat. 

GS Lt4, Jum'at 24 Februari 2012
14:37

Kamis, 23 Februari 2012

ALARM

Saya termasuk orang  mempunyai pola tidur kurang teratur. Kadang kalau capek banget, habis sholat Maghrib tidur, nanti jam 10-an malam saya bangun, atau kadang bablas sampai jam 3 dini hari.  Pokoknya engga jelas pola tidurnya. Pernah baca novel dari sore baca novel sampai jam 4 pagi, baru tidur jam 5, padahal paginya ngantor.
Andalan saya adalah alarm hape,itu udah di setting, tiap jam bunyi, tapi dasar kebo. Kadang saya bangun cuma matiin alarm, apalagi kalau lagi engga sholat, jam 6 masih ngulet-ngulet.


Nah, dari jaman kuliah sampai kerja, udah 3 kali di tempat kos berbeda, kebetulan banget deket Masjid. Di Masjid itu selalu ngebangunin warga sekitarnya, beberapa waktu lalu masjid dekat kosan di renovasi, jadi engga  denger  suara adzan atau orang ngaji.
Dulu, pasti kebangun tuh setiap sebelum adzan Shubuh biasanya ada yang ngaji dan ngebangunin warga buat sholat, itu jadi alarm ajaib saya. Pas awal-awal masjidnya direnovasi, mulai bangun siang, bangunnya kaget gitu. “kok engga ada adzan sama orang ngaji ya?” tahu-tahu udah jam 05.30 aja.
Nah setelah beberapa waktu masjidnya vakum, udah seminggu ini masjidnya aktif lagi. Jadi adaptasi lagi, kayak tadi pagi, tidur jam 00.30-an, langsung kebangun nyari  henpon (wekernya rusak), lagi engga sholat sih, tapi penasaran kok engga  ada suara adzan? Taunya masih jam 04.00 pagi, tak lama berselang, denger deh orang ngaji.

nyulik gambar dimari
GS LT4, Kamis 23 Februari 2012
10:02

Rabu, 22 Februari 2012

ngeGame yook!!


Saya suka maen game dari kapan ya?SD-SMP lah, game  di komputer, apa ya namanya? Pokoknya nganter-nganter  koran gitu, terus beranjak SMA, malah makin doyan , mulai dari Tarzan, Virtual Top eh  itu lho yang polisi nembak-nembak perampok, terus game-game  balap mobil.

Kuliah, makin menggila, The Sims 1, The Sims 2, (baru-baru aja) bisa main The Sims 3. Ada beberapa teman yang bilang “ihh the Sims kan game jorok”. Weew!!! Saya jujur aja kenapa suka The Sims, suka ketika harus nyari duit, terus ngincer barang-barang yang mau dibeli. Paling bĂȘte, dulu tuh, kan harus kerja,posisi kalau mau pekerjaan tertentu dengan tingkat tertentu, misalnya jadi dokter, kalau udah dokter yang spesialis atau apalah pokoknya yang tinggi, jumlah temannya harus sekian,lha dia kerja dari pagi sampai malam, ntar diperingatkan si X udah engga jadi temen lagi karena engga pernah contact-cotact-an lagi, posisi si dokter udah merah tanda kecapekan, kalau ditelpon kadang yang ditelpon lagi kerja. Huuuuaaa (itu The Sims 1)
The Sims 2 lain lagi, saya hobi banget bikin Sims atau orang yang genduut terus saya paksa ngeGym,hahahaha.  Pernah kaget dan takut, gara-gara mulai the Sims 2 itu, ada umurnya, jadi ada suatu ketika Sims-nya meninggal nah kalau batu nisan atau guci tempat abu-nya engga disimpen atau di buang, bakal muncul hantu-hantu gitu, oh ya hobi yang lain adalah “menyatukan”  yang musuhan, ada tuh yang kembar tapi mereka musuhan, kalau ketemu berantem, pukul-pukulan, nah saya suka berusaha sampai berhasil mereka damai.
Selain itu, suka banget renovasi rumah, terus ada tambahan jadi bisa ditambah bisa jalan-jalan, bisa jadi empat musim, bisa punya mobil. Seru!!!
Nah, yang The Sims 3 saya belum bisa tahu ini, emang udah nginstall di lepi, tapi lolanya minta ampun!!! Yasudahlah sabar sampai bulan depan.
Game yang lain, saya suka banget cooking game, kadang saya merhatiin bener resepnya dan pengen nyoba dipraktekin langsung, enak engga yaa? Hihihihihiii. Ada juga game yang suka bikin geregetan eh tapi semua game bikin geregetan deng, macam Dinner Dash, eh Dinner Dash 1 lebih susah yee daripada Dinner Dash 2, Hell’s Kitchen, yaa kalau mau game nyantai seperti Pizza Frenzy. Gara-gara laptop saya yang lagi suka ngak nguk entah kenapa, Kamis kemarin, saya beli PSP (play station portable) bukan Pelatihan Senam Pemula ya VerSecond, dibantu Uno nego di kaskus. Huuuufhh betenya game-nya engga asik, belum ditambah, jadi seminggu ini cuma maen Harvest Moon, lumayan sih. Masalahnya, saya  ya baru kali ini punya dan maen psp . Beli PSP juga gara-gara kalau maen game di laptop, laptopnya mati-mati terus, jadi sama Uno disuruh psp-an aja dulu. Tadinya mau pake PS dia, tapi yaaa sama aja ganti TV-ku ntar yang engga mati-mati. Eh sekarang Uno malah pengen PSP juga hahahahaa..
Masih newbi sebagai psp-er. Jadi engga tau, sabar dulu aja lah berharvest moon  dulu sambil gugling. Saya sih sukanya game-game petualangan, cooking game sama tembak-tembakan. Tapi saya mesti berlatih,karena bakal tanding maen PS sama Uno tapi maen sepakbola.
gambar dicomot dari sini
GSLT4, Rabu 22 Februari 2012
09:09

Kemarin, Hari Ini, dan Esok




Saya yakin pasti sudah sering kita mendengar pepatah “kemarin adalah kenangan, hari ini adalah kenyataan, dan esok adalah harapan”. Terdengar klise, kemarin hari Minggu saya ngobrol sama Uno. Yaa… diingetin, kebiasaan saya yang suka mikir aneh-aneh, dan negative thinking. Jadi saya itu punya kebiasaan parno, ntar kalau kayak gini gimana kalau kayak gitu gimana? Ribetlah.
Nah, dari Uno dikasih tahu, kenapa saya suka bilang  dejavu , soalnya secara singkat penjelasannya adalah KITA HARI INI ADALAH HASIL DARI PEMIKIRAN KITA DI MASA LALU, KITA DI MASA DEPAN ADALAH HASIL PEMIKIRAN KITA HARI INI. Penjelasannya, misalnya nih, pas saya lulus SMA, saya udah punya tekat, saya engga mau kuliah lama-lama, pengennya D3 dulu, baru mau S1, pertimbangan saya karena saya bosenan, terus engga mau kuliah di swasta, gaya banget!! Tapi memang sudah niat, selain mahal kasian orang tua, walaupun orang tua bilang engga apa-apa, ya pokoknya engga, mendingan kursus dulu kalau engga bisa di PTN, nah yang muluk-muluk  nih, saya engga mau juga ikut tes masuk¸belagu banget engga sih? Secara saya ini bukan juara kelas, PMDK aja engga  lolos. Eh, ternyata, Alhamdulillah saya bisa meraih semuanya, waktu itu tiba-tiba saya dapat surat panggilan dari Undip, saya ketrima tanpa tes di D3 Fakultas Sastra (sekarang Fakultas Ilmu Budaya) jurusan Ilmu Perpustakaan dan Informasi, orang tua saya kaget, orang engga  pernah daftar, ternyata kasarnya “buangan”  PMDK FISIP Undip jurusan Adminstrasi Negara. Gimana engga  kaget sekaligus seneng, orang tua sempat pusing juga tuh, ngadepin saya yang punya tiga syarat di atas. Dan, sebenarnya saya mau ikut tes di D3 UNS Akuntansi, karena saya engga  mau di Semarang, kata Ibu saya “udah dek, kamu ambil aja yang di Undip, nanti kalau engga betah tes lagi aja engga apa-apa”. Nurut juga, hasilnya yaa sekarang.
Sebenarnya ada banyak hal yang tanpa kita sadari banyak keinginan kita yang terwujud dari mimpi-mimpi kita di masa lalu. Makanya, kadang ada juga yang bilang kalau kita pengen  motor misalnya, pajang gambar motor yang kita mau, usaha, berdoa, pasti terwujud. Karena, kata Uno juga, keyakinan akan terwujudnya mimpi kita itu udah 50% dari modal keberhasilannya, 50%nya tinggal bagaimana kita berusaha, berikhtiar untuk mencapai mimpi itu.
Yaaahh…walaupun lagi marak beredar “ tak semudah c*c*te Mario Teguh”, bagi saya pribadi, setidaknya itu adalah bibit yang 50% awal yang saya bilang tadi, itu motivasi, itu semangat, agar kita mau melakukan 50% usaha kita.
Jadi kalau kita mikir yang buruk-buruk, ya… bisa saja itu bakal kejadian yang buruk juga. Hihihihihiii

gambar dicomot dari sini 

GS Lt4, Rabu Februari 2012
08:21

Senin, 20 Februari 2012

Too Bad

Tooobaaaaat tooobaatt....mesti gimana lagi sih ngasih taunya???

Kosan saya ini terdiri dari 12 kamar, 6 kamar di bawah, 6 kamar di atas, ada dapur dan ruang tamu, tanpa induk semang. Setiap 2 hari sekali, ada orang suruhan induk semang yang beres-beres, mulai dari ngangkutin sampah kosan sampai ngepel. Cowok umur 20an lah.

Permasalahan yang bikin bete adalah dia itu beresin sepatu trus asal numpuk gitu. Saya udah pernah ngasih tau, jangan numpuk-numpuk sepatu saya, kotor ntarnya. Masih aja kayak gitu. Sekarang saya akalin, ga ada sepatu yang stand by di depan pintu kamar, tapi saya taruk rak. Lha malah keset dan segala sepatu main asal ditaruk di rak. Kampret tenan, ga tau gimana ngasih taunya.

Akhirnya barusan sengaja, di depan dia keset di rak saya taruk lagi di bawah. Eh tobaatt yaaa...... dibalikin lagi tuh keset di rak sepatu.

Esmooooosssiiiiiiiiiiiiii!!!!!! !?++)@/+*)#1/)/@(/+@(#*+@(*+/((/@

Ice Skating Time #2


Pakai sepatuuu duyuuu

Yeaaaayy.. akhirnya ice saktingan lagi bareng Uno...

:)




P2150004.jpg
  

P2150006.JPG
  

P2150008.jpg
 2 Comments 

P2150009.jpg
  

P2150014.JPG
  

P2150015.JPG
  

P2150020.JPG
  

P2150022.JPG
  

P2150021.JPG
  

P2150018.JPG
  

P2150016.jpg
  
afhien wrote on Feb 21
hayuuuukk hayuuuuukkk...
doremicantabile wrote on Feb 21
wahh... jadi pgn ice skating juga,...
afhien wrote on Feb 20
elywidya said
kamu koleksi semua tasnya yng itu ya fin?
hihihi..kebetulan mba... itu yang pertama aku beli...
afhien wrote on Feb 20
mba ely: hihihiii...kebetulan aja cocok mba...
afhien wrote on Feb 20
huaahahaha...engga ilang mba....tadi diposting karena lola kirain belum eh taunya udah....jadi double posting
elywidya wrote on Feb 20
kamu koleksi semua tasnya yng itu ya fin?
azizrizki wrote on Feb 20
td ak udah komeng kan yah
qo ilang
 

Ndoroayu's Zone Template by Ipietoon Cute Blog Design