Jumat, 28 Desember 2012

Pra Wedding

Jumpa lagi dengan Afin hehe...

Nah sesuai janji kemarin, hari ini saya ngambil hasil foto Pra Wedding (PW) di Pose Studio Rawamangun. Ok, dari awal kita emang pengen pake acara PW, ya saya sih udah  ada konsep, cuma kesulitan, mau kapan, dimana, dan siapa nih  fotografernya. Apalagi dengan budget  dan waktu yang terbatas.

Awalnya, mau sok-sokan foto sendiri, pas acara lamaran kemarin, ambil aja lah dari situ sama ntar foto-foto sendiri aja, apa daya, kamera saya "masuk angin".

Ada seorang sahabat yang menawari, tapi ya itu terkendala tempat sama nyocokin  jadwal, nanya-nanya kakak sepupu yang dulu PW. Belum ada yang cocok, sempet nanya-nanya ke beberapa studio foto, Oh my.. Ya iya sih, di Jakarta...

Sempet putus asa, sampai akhirnya sama nemu Pose Studio Rawamangun, lihat-lihat harganya, ya menurut saya untuk ukuran Jakarta itu bisa dibilang di bawah yang lain, perbandingannya saya pernah ditawari harga 2,5 juta itu belum termasuk kostum, make up, dan yang lain. Sementara di Pose udah ada paket-paket apalagi akhir tahun banyak promo cyiiiin..

Akhirnya kemarin, tanggal 14 Desember 2012, pas kebetulan Uno libur dan pulang ke Bogor, saya emmemm...masuk setengah hari, karena engga pas libur, saya ke sana, jam 10 berangkat, nyampe sana jam 11-an, waktu itu macet gara-gara ada demo di gedung DPR.

Oh ya rutenya, saya naik Trans Jakarta shelter Tegal Parang turun di Shelter Cawang Sutoyo ganti naik yang jurusan Tanjung Priok turunnya di BPKP 2 pindah ke BPKP naik jurusan Pulogadung turun di Veldrome, harusnya mah turun di Pemuda Rawamangun, yaudahlah...lumayan olahraga. Hihihihi

Nyampe  sana, Uno sholat Jum'at dulu, nah saya milih-milih baju, agak kecewa sih soalnya tadinya nanya ada engga kostum 70'an atau gothic gitu  ternyata engga ada.

Saya langsung diminta cuci muka, dan dirias.

-skip-skip-skip

Hahahaa... intinya akhirnya kita pakai baju bridal, casual dan pastinya Minang, oh ya alasan pakai Minang, karena Uno masih ada darah Minangnya, terus calon Mamah mertua pernah nanya "pakai Minang apa Jawa?", ya biar adil karena rencana nanti pakai adat Jawa ya ada foto Minangnya, saya juga penasaran sih pakai suntiang.

Sayangnya, ini mbak-mbak wardrobe dan make up jutek-jutek banget. Pernah pas Uno nanya "Mbak bisa engga kalau gothic ala Vino (G.Bastian)?, si Mbak-nya jawab dengan ketus " Engga tau mas saya engga punya tipi", saya cuma kasih kode ke Uno.

Tapi beneran deh itu yang minang saya ngerasa lipstiknya udah kayak vampire habis mangsa, beleberan kemana-mana.

Yaa...lumayan lah, 75 kali ya kalau dikasih skor skala 10-100.

Oh ya, ini beberapa foto hasil PW, fyi fotografernya enak kok, ramah, terus juga apa ya, kan saya engga mau pakai nempel-nempel, peluk-peluk dsb. Yaa...oklah  dengan harga segitu dengan apa yang didapat..


GS Lt.4, Jum'at 28 Desember 2012
14:21

Kamis, 27 Desember 2012

PMS (Pre Marriage Syndrome)

Halooo....

Seperti biasa kalau lagi emosi berlebih,salah satu penyalurannya ya nulis. Apalagi udah kurang lebih sebulan lagi. Kalau sebelum-sebelumnya berasa biasa aja, ini mulai deh degdeg kan engga jelas. Mulai dari ini soal berat badan yang engga turun-turun, terus soal persiapan The Day. Aaaarrgghh jadi uring-uringan mulu. Hihiihii...Uno jadi sering kena imbasnya,engga tau apa-apa dicuekin, dijutekin. Hahhaahaha


Nah, salah satunya kemarin itu urusan seserahan, jadi biar mempermudah keluarganya Uno, daripada bawa segambreng dari Jakarta, barang-barang yang kemarin udah dibeliin sama Uno, Calon Mamah mertua, sama tentu saja sang Ndoro Ayu saya, dibawalah ke rumah. Hihihiih, harusnya mah saya terima beres yah, tapi engga apa-apa sih, Ibu tadinya mau minta tolong orang buat ngehias. Tapi saya kekeuh pengen ngehias sendiri. Akhirnya, hihiiihiii, beneran deh saya bikin sendiri, Ibu sama eyang agak takjub gitu saya ngehias sendiri dibentuk-bentuk, berbekal ilmu dari gambar jadi dari googling, yaa 80 lah skala 10-100, dibantu Ibu buat ngebungkus plastiknya, plus salah satu benda seserahan yang tadinya saya males aja, tapi karena udah dibeliin yaudah sih, tapi akibatnya saya ga punya ide ini mau dibentuk apa. Hahahhaa, finally Ibu ikut turut tangan.
Ini gambarnya sengaja diblur, abis harusnya mah ga boleh ya dikasih liat tapi saya gatel pengen pamer hasil karya pribadi. 

Naaahh... ini yang masih bikin keki soal berat badan yang ga turun-turun, kebayang dong, saya rencananya kan dipaes...ini muka masih pipi semua kayak gini gimana coba...Aaaaarrrggghh...

Oh ya, bayangannya mau dirias kayak gini nih pas resepsi...


Tuh udah keliatan gembul masih aja tadi sempat-sempatnya ngolikaw di Steak Holicow Camp Senopati. Dooohhh!!!! Nah nah nah...besok nih, rencananya saya mau ngambil foto pra wedding, tanggal 14 Desember kemarin saya sama Uno foto di Pose Studio Rawamangun, sebenarnya ini foto hasil nyolong-nyolong, soalnya di sana engga boleh foto-foto dan ngrekam tapi bukan Afin dong kalau engga ngeyel gitu, hahaahaa...ya gimana engga sabar pengen liat hasilnya... Nah, sambil nunggu hasilnya besok, ini hasil foto colongannya... Hihihiii...



Kemarin sebenarnya pakai tiga kostum, bridal, casual, sama Minang, tapi pas dari casual ke Minang itu beneran cepet banget. Emm, cerita soal prawed, besok aja kali yaa pas udah ada hasilnya. Hehehee..

Nah, semalem sempat seneng gitu, Uno nyanyiin lagu ini... 
♥ jika kau menjadi istriku nanti

pahami aku saat menangis
saat kau menjadi istriku nanti
jangan pernah berhenti memilikiku
hingga ujung waktu ♥


sama lagu ini 




saat aku lanjut usia
saat ragaku terasa tua
tetaplah kau selalu di sini
menemani aku bernyanyi


Dan dia nyanyi ya cuma lirik yang saya tulis itu, hahaha... jujur saya sebenarnya bukan tipe perempuan yang suka digombalin dia bukan tipe laki-laki romantis, tapi kadang kalau lagi capek, uring-uringan tiba-tiba dinyanyiin itu kok ya...ya begitulah...seneng.. Hahha *apasih mulai geje deh

Oke deh, segini dulu... nanti kita lanjut lagi teman!! 

GS Lt 4, Kamis 27 Desember 2012
16:31

Kamis, 20 Desember 2012

(Yakin) Kamu Laki-laki (?)

Bukan pemandangan aneh, jika KRL penumpangnya berjubel-jubel. Meskipun ga separah hari kerja, tapi hari itu, Minggu 7 Oktober 2012, dari Stasiun Cilebut (Stasiun kedua setelah Stasiun Bogor) saya sudah berdiri.

Yang bikin eneg, di depan saya dan sampingnya adalah para lelaki yang patut dipertanyakan kelaki-lakian duduk manis, depan saya malah pakai acara nyender di bahu ceweknya, saya sih engga  yakin aja mereka suami istri, why?? kalau  ababil alias para abg labil itu mungkin pemandangan umum, tapi ini umur 35-40, masih bergaya ala ababil gitu. Cih!!

Sementara di sampingnya seorang mas-mas yang patut dipertanyakan juga apa dia laki-laki atau bukan, asyik baca buku. Kenapa saya bilang mereka perlu dipertanyakan kelaki-lakian-nya, saya engga  masalah berdiri, tapi di depannya para perempuan dan lelaki setengah baya berdiri berjubel, belum lagi seorang Ibu dengan dua anaknya, yang sekitar berumur 3 tahun dan 6 tahun, sang Ibu sibuk menggendong anaknya, sementara tangan yang satu sibuk megang si kakak perempuan yang lincah banget. Itu si mas-mas bertopi tetep duduk manis.

Kesel banget saya, pengen nyamperin, tapi di tahan Uno, "jangan nyari ribut", "aku ga nyari ribut, cuma mau nanya dia sakit? kalau sakit yaudah duduk aja, kalau engga terus ngerasa laki-laki ngalah kenapa sih ga liat itu orang tua pada berdiri Ibu-ibu gendong balita". Uno ngalangin jalan saya, cuma ngasih kode jangan.

Kesel banget!!! alhasil saya cuma ngomel-ngomel sepanjang jalan sekitar satu jam, sementara Bapak-bapak di depan saya pura-pura sibuk tidur, dan si perempuan mulai risih. Bodo amat lah, saya bilang moral mereka bejat.

Sampai stasiun Gondangdia, dari kereta lengang-penuh-lengang lagi, itu mas-mas tetep aja duduk. Sebelu turun masih sempet-sempetnya saya bilang ke dia "BANCI!!".

Ini nih tersangkanya,


Foto kanan bawah, itu ibu-ibu muda yang akhirnya dapat duduk, setelah ada Ibu-ibu (juga) yang ngasih tempat duduk.

GS LT4, Kamis 20 12 2012
09:26

Selasa, 18 Desember 2012

Kopdar #1

Kayaknya roman-roman kebahagiaan soal sahabat sedang menyelubungi hari-hari saya. Jadi setelah beberapa kencan kopdar sama neng geulis  akhirnya Minggu 17 Desember kemarin, tepat ketika saudara si Neng nikah, saya jadi kopdar.

meskipun tanpa jamur hahaha...ini adalah kopdar pertama saya. Saya, yang tadinya memang tujuan ngeblog itu sharing everything about my feeling, engga taunya malah jadi kenal sama beberapa blogger, engga sebatas di blog, kadang di facebook, kadang ym, kadang telpon dan sms. Cuma yang namanya kopdar itu masih agak takut, takut saya jadi canggung nulis, takut karena saya kenal jadi bikin saya keki buat ngomel-ngomel di blog lagi.

Setahun yang lalu, saya sempat akrab dengan seorang blogger, beberapa kali pula mau kopdar tapi ga jadi-jadi akhirnya dia bilang "aku ga mau ngajak kamu lagi, kamu ga bisa-bisa", lha....ebuset yaahh.. kopdar kok mekso...akhirnya saya malah jadi takut, saya hapus semua kontak dengan dia...

Nah pas sama Neng ini, saya sempat bingung juga, saya bilang "Neng, ntar aku gimana ya kalau ketemu kamu? aku nek chatting iso bawel, tapi nanti gimana ya?". *tepokjidat*

Just follow my heart... di Gedung Menara Hijau...pecah telor!!! Kopdar!!! Keep our friendship ya neng... nuhun keripiknya... *lirik timbangan

*karena takut kecantikan neng luntur, maka foto Neng di coret-coret ;)

Sahabat

Yo...ini Fifin... InsyaAllah aku mau nikah tanggal 2 Februari... Datang ya..

Sebaris SMS saya kirim ke seorang sahabat, ikhlas seikhlasan kalaupun berakhir sama seperti sms-sms sebelumnya, tanpa balasan. Tapi ternyata tak sampai 3 menit ada balasan.

InsyAllah...Dimana nikahnya?

Saya terdiam, menatap hp, benarkah?? ini dibalas?? bukan mimpi kan, baru kemudian saya balas mengenai lokasi dan meminta alamat rumahnya. 

Allhamdulillah...it's the best gift for me ya Allah... Thank you so much.

Namanya Muteo, begitu dulu saya memanggilnya. Teman sekelas ketika kelas 1 SMA. Awalnya justru saya musuhan gara-gara apa saya juga lupa, pokoknya sampai akhirnya ada pelajaran kimia, dan saya harus satu kelompok dengan dia. Kemudian kami mulai akrab, sering ngobrol, kadang sebelum jam pelajaran, kadang pas istirahat, sampai kemudian ada gosip kami pacaran. Hahaha, konyol aja rasanya, tapi ya ga salah saya perempuan dia laki-laki. Akhirnya kami mulai jaga jarak, tapi sekolah doang..hahaa...dia sering ke kosan. 

Herannya, ibu kost yang terkenal galak banget kalau ada yang main ke kosan, ini si Ibu diem aja malah suka nanya, kalau dia ga maen ke kosan. Hahahaa, padahal anak kos lain pasti diomelin kalau ada yang main ke kos.

Kelas 2 dan kelas 3 kami masih akrab, walaupun sudah tidak satu kelas lagi,  suka curhat-curhatan, bahkan ketika dia sudah punya pacar. Kami masih suka telpon-telponan. Sampai akhirnya ketika kuliah, saya ke Undip, sedangkan dia diterima di STPDN (sebelum berubah jadi IPDN), terselip rasa bangga satu kabupaten hanya dia yang lolos. Malam sebelum tes terakhir, dia sms kurang lebih "Fin, besok aku test terakhir doain lolos ya, kalau lolos aku langsung ke Jatinangor, titip N**** (nama pacarnya) ya? aku ga ngasih tau dia, ntar sedih".  Itu semaleman saya nangis, kayak mau ditinggal pergi ga balik-balik. Jam 06.30an saya terbangun karena ada sms "Fin, habis ini hp ku ga aktif, thank ya udah jadi sahabat aku, kamu sahabat cewek yang paling baik", saya telpon dia sudah ga aktif.

Minggu-minggu awal kuliah saya sering nangis, kangen dia, kangen ga ada tempat bercerita. Kebayang 3 tahun bareng, dan hampir setiap hari hampir semua saya share ke dia, mulai dari kesel, seneng, sedih, sampai yang namanya naksir senior dia di ekstrakurikuler. Tiba-tiba engga ada orang lagi yang bisa saya ajak sharing, karena waktu itu belum boleh bawa hp di IPDN.

Suatu hari, ketika saya di warnet tiba-tiba ada nama Muteo di layar hp, langsung saya sms "Muteo?? heh??beneran ini kamu?", dia cuma balas "halo Hello Kitty..apa kabar? aku lagi pesiar nih jadi boleh bawa hp".

Sempat khawatir, ketika itu ada salah satu mahasiswa IPDN yang tewas, setiap hari was-was, apalagi sempat kirim-kiriman mms dan saya liat mukanya kayak bengkak. "Kamu gendut? kok muka aja?", dia engga jawab.

Sampai kemudian, saya bilang kalau saya punya pacar (yang sekarang udah jadi mantan), mulai dari situ kita jadi jarang banget komunikasi, dia seperti menjauh, cuma bilang "Fin, kita sudah semakin dewasa, kamu juga, kamu harus mandiri, jangan tergantung aku terus". "Fin, kamu cewek jaga diri baik-baik, jangan sampai kamu kenapa-kenapa, karena kadang tanpa sadar kamu bisa disakiti orang yang kamu sayang".  

Udah semenjak itu, hampir setiap saya sms engga pernah bales, bahkan sms ulang tahun, lebaran, tahun baru. Sempat bener-bener kecewa, minta tolong ke siapapun, rasanya sedih setiap kali ketemu temen-temen SMA dan  ditanya "eh Muteo apa kabar?". Tetapi seseorang bilang "Neng, ikhlasin, dia pasti punya alasan, ya walaupun kamu ga tau, emang udah jalannya kayaknya gini".

Setelah kurang lebih 4 tahun, perang dingin, menjelang momen penting saya, dia mau datang itu adalah The Best Gift. Keadaan memang sudah beda, kami bukan lagi ABG belasan tahun yang bebas menggila seperti dulu. Saya berpikir, mungkin ini cara dia mendewasakan saya, belajar tidak tergantung sama dia. 

Hey Boy!! You'll always be my Bestfriend

Satu-satunya foto kita, 3 tahun temenan, ini foto pertama dan terakhir. Pas perpisahan sekolah pula. 
*sengaja sem-idi-blur

GS Lt 4, Selasa 18 Desember 2012
09:39


Kamu sangat berarti

Istimewa dihati
Selamanya rasa ini
Jika tua nanti
Kita tlah hidup masing-masing
Ingatlah hari ini

Kamu sangat berarti, istimewa di hati
Slamanya rasa ini
Jika tua nanti kita t'lah hidup masing2
Ingatlah hari ini




Rabu, 12 Desember 2012

Apa Lo ?!!??

Dia ini pria kira-kira umur 30an. Sering banget nongkrong di depan rumah dan bener-bener nongkrong. #Abaikan.

Setiap saya lewat dan sedang sepi, suka kurang ajar (kurang ajar menurut defini saya). Sat sut sat sut (baca: sssstt) kalau saya lewat. Gerah dan kesel banget, ini orang kurang ajar banget.

Pas curhat ke Vera, dia bilang, cuekin aja, pakai cadar kali harusnya kamu. Sebelum Vera.ngasih nasihat gitu, saya sudah cuekin dan setiap berangkat maupun pulang kerja saya pakai masker. Kadang sampai males banget lewat situ, tapi daripada muter lebih jauh lagi.

Nah, tadi sore pas saya pulang, hiihh orang itu nongkrong lagi, pas saya lewat depannya dan dia "ssssstt..", entah gimana ceritanya, saya reflek berhenti, muter badan ke arah dia dan setengah teriak saya bilang, "APA!!". Orang itu langsung pura-pura lihat hape yang dipegang dan mukanya antara kaget dan ketakutan. Saya sendiri langsung jalan lagi. Kaget juga sih saya dengan apa yang saya lakukan barusan. Biarin aja deh, semoga aja dia kapok!!! Haahhaaa..

Sebenarnya jiwa premanisme saya ini udah dari bocah kayaknya, karena saya ingat kurang lebih 10-11 tahun yang lalu ada kejadian. Ketika itu saya kelas 2 atau kelas 3 SMP dengan beberapa teman perempuan sedang menunggu bus dari latihan drum band, tiba-tiba ada laki-laki sekitar umur 25an engga tau ngapain pokoknya kurang ajar, teman saya teriak dan menunjuk laki-laki tadi "Ituuu", saya langsung pukul kepalanya pakai ujung stik mayoret yang ada krincing-krincingnya itu. "Heh, jangan kurang ajar, sini!!". Laki-laki itu cuma mengaduh dan langsung pergi. Lari mungkin tepatnya.

Yaah..bukan saya sok, tapi kadang mikir aja, mereka itu kan punya Ibu mungkin juga saudara perempuan kok bisa seperti itu??

Kadang kami perempuan sudah berpakaian sopan, berkerudung, masih ada yang goda "Assalamu'alaikum".

Makanya sampai sekarang masker itu saya selalu bawa, jaga-jaga. Misal di kereta sebangku dengan laki-laki pasti saya tutup pake masker udah ala-ala ninja dan payung atau apapun lah yang bisa di pegang tas slempang juga bisa. :D

Buat kaum perempuan, saran saya cuek aja, tapi kalau mulai mengganggu, "hajar" aja.

Kamar Kecil Kosku, 12.12.12 00:25

Jumat, 07 Desember 2012

SimSimi #2


SimSimi

lagi penasaran sama karakter simi yang tadinya saya pikir cuma bisa dipakai di iphone. Setelah googling ternyata bisa juga di si putih Andro.

Simi tuh siapa sih??Dia ini anak ayam yang bisa diajak "ngobrol", baru sebatas itu saya tau.

Nih... obrolan singkat saya..

Kamar Kecil Kosku, 7 Desember 2012 04:07


Rabu, 05 Desember 2012

Panik Panik Panik

Tadinya belum punya keinginan buat ngeblog lagi gegara eMPe digusur itu. Belum terbiasa sama tempat baru. 

Tapi lagi-lagi... kayaknya emang nulis deh salah obat ampuh buat melepaskan kegalauan ini. Apalagi setelah dapet crown dari Peya as a Ratu Curhat. 

Oke-oke... kita mulai, jadi ceritanya kurang lebih seminggu yang lalu, Una dan keluarganya dateng ke rumah .. EHEM!!! Yaahh  taulah mau ngapain... kalau istilah mbak Ii mau take a vow..

Dan di antara 4 pilihan tanggal yang ditentuin orang tua, kita milih 2 Februari 2013. 2 Bulan aja nyiapin semua, tapi emang udah diniatin, makanya kemarin sengaja cuti, buat ngurus-ngurus. Tapi ya namanya ga terjun langsung itu emang bikin panik yah... Beda pas seminggu di rumah itu, ada yang diajak sharing, ini udah jauh dari orang tua, mau ini itu stress duluan. Sebenarnya engga ngerasa stres sih cuma panik aja. Halah ngeles!!!

Ok, coba kita liat di list apa aja sih yang belum...dan sementara waktu terus berjalan...dududuududuuduuddudduuu...

1. Administrasi
Karena nikah di tempat aku, maka Uno mesti bikin surat numpang nikah. Alhamdulillah, udah beres, tinggal dikasih ke aku, buat aku bawa pulang 2 minggu lagi *Ya Allah semoga ga ada yang dikoreksi atau salah lagi... Aamiin

2. Gedung
Udah beres. Secara di daerah, ga kayak di kota yang mesti setahun kadang baru bisa dapat. Hihiiihiii...letaknya juga cuma di depan rumah. 

3. Undangan
Nah ini salah satu yang bikin panik. Aku nyetak dua undangan, satu Bahasa Jawa karena di daerah aku umumnya pakai bahasa Jawa, dan satunya Bahasa Indonesia, ya kebayang dong keluarga Uno kan kebanyakan ga bisa Bahasa Jawa, teman-temanku juga. Dan ini perdebatan, bingung milih, tapi semoga dipermudah soalnya di tetangga sendiri nyetaknya. List undangan dari mamah camer juga belum dududuuduuuuu

4. Souvenir
Alhamdulillah udah beres juga..ehh belum 100% soalnya kartu ucapannya belum nyetak, nyetaknya mau ditempat tetangga tadi. Rencana pas pulang tinggal nempelin sendiri.

5. Fotografer
Udaahh juga, tinggal ngefix-in mau paket yang mana.

6. Perias
Sudah booking. Semoga-semoga aku jadi cantik dan manglingi!!! ini perias pilihan ibuku. Pokoknya udah pesen jangan dikerik alisnya. 

7. Baju
Oke, aku butuh 2 baju. Baju akad dan resepsi. Baju akad on progress , udah masuk ke penjahit, akhir bulan ini katanya udah jadi. Yang belum aku pengen bikin bustier (belum tau mau jahitin dimana), beli kerudung putih buat akad yang segiempat panjang, dan kerudung jaring-jaring (duh ga tau istilahnya pokoknya yang biasanya buat nutupin itu). Pengen beli manset juga, yang ag terlalu tebel, soalnya pas akad pakai baju Tradisional Jawa yang beludru itu. Kebayang dong panasnya kalau didobel. -_-

8. Cincin Kawin
Ini nih, yang diperdebatankan, bingung mau pakai apa, antara aku emas putih dan Uno perak (tapi aku ga suka perak karena bisa kusam), mau titanium dua-duanya tapi bingung dimana belinya, mau palladium pas searching kok katanya masih ada kandungan emasnya.

9. Foto Prewedding
Aaahhhh ini yang belum... pengen aja sih...tapi nyari yang murah dan bagus bingung, belum nemu. Ada di tempat yang fotografernya aku pakai pas resepsi ntar, tapi jauh boo...Ketemu Uno di rumah ya pas mau nikah ntar. Duduududududud

10. Seserahan dan Hiasannya
Sebagian isi seserahan udah, yang bingung ngehiasnya....

Aaawwww...... Jadi apa nih yang belum
1. Paket Foto Resepsi
2. Undangan dan kartu ucapan
3. Sisa seserahan yang belum kebeli
4. Cincin Kawin
5. Fotografer buat prewedding

hemmmpphh....Bismillah...yuk diselesaiin!!!

GS Lt.4, Rabu 5 Des 2012 
11:52
 

Ndoroayu's Zone Template by Ipietoon Cute Blog Design