Senin, 02 Mei 2016

Descendant of The Sun

Setelah nulis curcolan ga jelas yang pernah bikin bete dan muales banget kita tutup malam ini dengan tulisan tentang oppa Jong Ki eh Captain Yu Si Jin.

Jadi gini, haha apasih...
Bulan Maret udah ga pakai indihome lagi karena tagihan yang menjerit leher, bayangin aja tiap bulan naik ga kira-kira padahal promonya dulu begini begitu. Embuhlah saya juga engga gitu paham sebenarnya wkwkwk, saya mah terima beres bisa foxsport dan kbs.

Terus hampalah 2 minggu engga nonton tv, maklum ibu-ibu perlu piknik biar tetap sehat kan? Jadilah langganan bigtv, begitu tersambung langsung cuss ke kbs. Sebenarnya setelag drama Oh My Venus saya cuma ngikutin The Return of Superman, pas liat kbs ya ampuuun ada oppa ganteng. Terua love at the first sight gitu deh, jadi ngikutinlah ini drama. Dan emang yaa ini drama ternyata lagi booming banget, saya nonton udah episode 5 apa berapa gitu. Cuma ya biasalah kbs kan sering ada replaynya. Jadi episode 3-tamat itu udah ada kali kalau 4x nonton hahaha.

Daaan masih penasaran episode 1-2nya, hiks beneran deh. Kemarin sempat kan tayang marathon lha tapi episode 1 jam 06.30 yaa gimana as ibu yang baik jam segitu masih riweuh ngurusin bayi lah. Huhuhuu kangen indihome kalau kayak gini nih bisa direplay sesuka hati soalnya.

Eh tapu sebenaenya saya suka Yu Si Jin bukan Song Jong Ki nya, auranya beda, halah halah. Hahahah

Udah ahh bye bye...

Kota Mangga, Senin 2 Mei 2016
21'33

Dunia OS

To the point. Namanya jualan yang paling penting itu akad antara penjual dan pembeli. Sebagai seller saya juga menempatkan diri sebagai customer. Kalau saya bersikap begini sebagai seller kira-kira customer gimana yaa..itu bener-bener berusaha saya perhatikan.

Seperti slow respon, sekarang saya tulis slow respon karena ada anak yang saya urus kadang bisa langsung saya respon kadang engga. Nah paling nyebelin kalau ketemu os yang sengaknya udah kayak firaun. Sumpah saya tuh baru aja ketemu dan naudzubillah hi mindzalik jangan sampai saya kayak gitu dan ketemu lagi.

Dia nih kayaknya baru aja sukses sebagai pedagang, sering lihat seliweran di sosmed, nyeritain masa lalunya yang susah. Sebenarnya udah ga begitu sreg pas pertama kali beli dari kalimatnya tuh keliatan bossy dan senang merendahkan orang, tapi seperti biasa saya selalu mikir mungkin dia lagi capek mungkin ini mungkin itu dan saya kasih kesempatan kedua. Ternyataaaa? Duh amit-amit bener, saya engga mau deh beli deh.

Entah mukjizat apa saya bisa sabar dan bisa mikir jernih. Ini saya protes kok pakai jasa ekspedisi yang saya ga mau, ok syukurnya ketakutan saya ga kejadian lagi sama ekspedisi ini tapi tanggapannya itu lho. Ketika saya komplain dengan kalimat "lho kok pakai itu kan saya engga mau pakai itu" jawabannya " jangan bikin saya senewen deh, saya sakit harus ini itu bla bla..." lhooo? Lha kan emang usaha alias pekerjaannya to nyiapin barang dan ngirim dan saya dianggap engga sopan lho ngomong gitu, dan disuruh ngomong sama suaminya aja. Lha? Dan respon suaminya "tolong maafin istri saya ya"

Yaudahlah... pelajaran banget buat saya dan ini dia masih ada hutang sama saya, biar yaa dibawa sana. Beneran deh jauh banget sama yang namanya profesional, saya sih ga menerapkan pembeli sebagai raja ya, dua pihak yang sama-sama saling membutuhkan. Cuma kalau udah mencampuradukan hal pribadi apalagi yang engga ada sangkut pautnya, kayaknya sih ya paling waktu yang akan menjawab sejauh mana akan bertahan dengan sikap yang seperti itu.

Udah ahh... ganti nulis oppa Jong Ki
Tulisan ini buat reminder saya how to be a good seller. :)

Kota Mangga, Senin 2 Mei 2016
21.22

Happy 1st Birthday

Duuuh ini blog bener-bener ga keurus hiks hiks, padahal mau sebulan sekali nulis aja, adaaa aja alesannya. Okelah cerita tentang ultah Bena dulu.

Ini bener-bener very latepost hampir sebulan dan baru ditulis, ibu macam apa aku ini? Hiks. Jadi awalnya emang ga ada rencana apa-apa pas ultah Bena, paling mau bikin tumpeng sama mau pesenin kue aja buat di rumah. Emang ga ada niatan ngadain birthday party. Tapi pas di akhir maret tiba-tiba nanya suami tepatnya ngajuin anggaran buat acara syukuran ternyata di acc. Syukuran ini cuma bagi-bagi aja ga ada acara apa-apa di rumah.

Rencananya emang aku lebih nonjolin packagingnya yang unik dan mau bikin sendiri. Cita-cita banget lah pokoknya masakin buat ultah anak tuh. Jadi isinya snack dan nasi kuning. Rencana awal snacknya itu pie susu, makaroni panggang, puding telur ceplok, baked cheesecakedan bikin antara mini tumpeng atau bento nasi kuning. Akhirnya yang fix bento nasi kuning dan snack minus makaroni panggang.

Engga ada yang bantu dan tahu rencanaku. Aku mah minta duit aja hahhaa, jadi belanja bahan, dan pusing order karena rata-rata kalau custom gitu 14 hari kerja, dan aku baru nyari os nya itu awal april iyaa masih nyari os nya. Duuuh udah mau nyerah aja. Udah fix osnya tinggal transfer eh 2 hari tuh os ga ada kabar, udah makin kalang kabut aja, untung sih akhirnya bisa, plus nyari tasnya sama juga, dan semua terbayar H-3 udah pada dateng paketnya.

Masalah muncul banyak banget, dari nyari cetakan pie buat nambah biar bisa sekali jadi tapi yang seukuran sama yang di rumah di tokonya kosong, lagi mau baking adonannya kurang, cheesecake nya jatuh, ngocok whipped cream gagal, udaaah rasanya tuuuh pengen nangis.

Masih ada balada yang lebih hot. Jadi sabtu malam aku udah mulai bikib mie goreng buat temen si bento nasi kuning. Pas jam 10an malam mau tidur, Bena malah bangun sampai pagi dia melek, rewel badannya tiba-tiba panas, padahal belum bikin bento dan pernak perniknya, nyusun snack, aduuh puyeng banget. Pas adzan shubuh Bena tidur, lansung tancap gas ke dapur, eh baru 10 menit udah bangun lagi. Huuuuaaaa padahal jam 8 pagi mau aku anter-anter. Akhirnya snack yang packing suami, aku nyelesain bentonya. Ealaah hujaaan. Jadi nganter-nganter sambil payungan hahaha. Bena masih panas sekitar 38.2-38.6 akhirnya cus ke IGD sampai sana dikasih obat yang lewat dubur. Siang rewel, sore udah turun.

Jam 11 malam panas lagi haduuh, jam 12 malam ke IGD lagi suruh rawat inap akunya nolak. Senin udah mendingan tapi sore ke dsa, katanya mau tumbuh gigi, iyaa Bena belum ada giginya, belum bisa jalan juga. Kalau yang aku baca toleransi tumbuh gigi sampai 18 bulan jalan 22 bulan.

Habis panas 2 hari kemudian muncul bercak merah ke dokter lagi, bukan dsa tapi, tapi dokternya ya gitu deh. Males bahas! Wkwkwk, dan dilanjut bapil sampai sekarang. Hiks hiks, jadi udah 2 minggu ini Bena sakit mana GTM, maunya tiap makan menu beda itupun hari 1 hari 2 juga beda, daaan cuma makan sesuap dua suap. Duuh pusing.

Semogaa Bena cepet sembuh dan di usia satu tahun ini Bena tambah pinter, tambah salihah.

Kota Mangga, Minggu Senin 2 Mei 2016
21:01

Selasa, 19 Januari 2016

Cerita Bena (9m)

Dulu sih niatnya saya mau nulis perkembangan Bena tiap bulan, udah bisa apa tapi apalah daya, kadang kalau ada waktu luang bisa tidur mending tidur deh.

Kemarin-kemarinn saya merasa biasa aja soal perkembangan Bena, tapi engga tahu ya pas sejak menjelang usia 9 bulan ngerasa aja "ya ampuuun anak aku udah gede aja" terutama pas udah makin banyak bisa ini itu.

Bena bisa apa aja sih:
1. Bisa ambil tempat minum sendiri dan langsung srot srot minum sendiri lewat sedotan.

2. Udah bisa makan sendiri model BLW (baby lead weaning), tujuan selain agar bisa makan sendiri buat rangsangan giginya yang belum numbuh.

3. Anak ibu banget deh, udah kalau lagi bangun tidur apalagi mau digendong ayahnya juga kalau sayanya lagi mau ke kamar mandi nangis-nangis.

4. Mulai bisa rambatan, seminggu yang lalu bibir dalam atas, kayaknya sih pas antara gusi dan bibir itu sempat luka gara-gara kejedot kursi.

5. Mandi udah engga pakai bak lagi, berdiri di lantai kamar mandi, meski kadang dia maunya duduk melantai.

Apa lagi ya? Oh ya dia seneng goyang-goyang tangan dan kepala, soal BB masih irit, pelan-pelan lah, yang penting masih di standar WHO. Agak ketar-ketir juga sih sebenarnya, apalagi besok dia imunisasi campak.

Bena masih suka engga nyenyak tidurnya kalau malam , heeeeuuu... udah nyoba baby bath time juga tapi kok ya belum manjur.

Mungkin segini dulu aja, mata ngantuk pengen tidur mesti bikin makannya Bena, hihihi. Satu hal yang pengen banget aku syukurin udah 9m 1d ini Bena engga pernah GTM paling pol ogah-ogahan aja dan semua masih homemade eh sempat nyoba bebiluck (makanan bayi no instan ga bu ibu) tapi ya gitu deh Bena nasi biasa aja juga kurang lahap.

Yang penting sehat terus ya dek... ndoro ayu ciliknya ibu. :*

Indramayu, Selasa 19 Januari 2016
04:21

Minggu, 10 Januari 2016

2 Tahun Kepergian Aisha ( 10 Jan 2014-10 Jan 2016)

Dua tahun yang lalu di jam sekarang ini...
Para perawat berdatangan, ada yang sibuk memasang selang oksigen, ada yang sibuk membantu saya memiringkan badan ke kiri, ada yang memantau detak jantung bayi dalam perut. Semua masih tersimpan di benak saya.

Dan tetesan air mata masih mengiringi saya setiap kali menuliskan tentang bidadari saya ini. Rasanya seperti baru kemarin, bahkan kemarin saya sempat ragu-ragu "eh Ais sudah 1 tahun apa 2 tahun ya?". Bukan saya tak ikhlas, tapi saya ibu yang normal, yang pasti kehilangan anak adalah hal terberat. Kenapa saya bilang normal, karena ada yang nyinyirin saya, sering bilang "sudahlah...".

Kehadiran Bena bukan berarti tanpa arti, Bena dan Ais tidak akan pernah bisa saling menggantikan. Keduanya memiliki tempat istimewa di hati saya. Jujur, saya sangat marah kalau ada yang bilang "Alhamdulillah sekarang ada gantinya ya" atau "jangan sedih lah kan ada Bena" atau kalimat semacamnya.

Buat saya, Ais adalah Ais, Kabica-nya ibu, anak ibu yang in shaa Allah sekarang sudah bahagia di tempat terindah di sisi Allah. Dan Bena ya Bena, adiknya Kakak Ais, Debica-nya ibu, keduanya sama-sama sumber ilmu untuk saya.

Aisha, bidadari ibu...
Ibu senantiasa mendoakanmu agar engkau mendapat tempat terbaik di sisi Allah
Ibu berdoa agar kelak ibu bisa bersama Ais
Meskipun ada Adik Bena, semua tak kan mengubah apapun perasaan ibu ke Ais
Ais anak ibu, Adik Bena juga anak ibu
Kalian semua anak-anak ibu sumber pembelajaran untuk ibu

Aisha...
Adik Bena sekarang hampir 9 bulan, kakak Ais hampir 2 tahun beberapa jam lagi.
Waktu cepat berlalu ya sayang...

Meski ibu sudah tidak pernah lagi menulis "Surat untuk Bidadari" ibu masih selalu sayang Kakak Ais
Suatu saat nanti, ibu ingin kita bersama-sama lagi dengan adik Bena juga.

Aisha, bahagialah di surga, anakku....

IMY, Minggu 10 Januari 2016
03:50

 

Ndoroayu's Zone Template by Ipietoon Cute Blog Design