Selasa, 19 Januari 2016

Cerita Bena (9m)

Dulu sih niatnya saya mau nulis perkembangan Bena tiap bulan, udah bisa apa tapi apalah daya, kadang kalau ada waktu luang bisa tidur mending tidur deh.

Kemarin-kemarinn saya merasa biasa aja soal perkembangan Bena, tapi engga tahu ya pas sejak menjelang usia 9 bulan ngerasa aja "ya ampuuun anak aku udah gede aja" terutama pas udah makin banyak bisa ini itu.

Bena bisa apa aja sih:
1. Bisa ambil tempat minum sendiri dan langsung srot srot minum sendiri lewat sedotan.

2. Udah bisa makan sendiri model BLW (baby lead weaning), tujuan selain agar bisa makan sendiri buat rangsangan giginya yang belum numbuh.

3. Anak ibu banget deh, udah kalau lagi bangun tidur apalagi mau digendong ayahnya juga kalau sayanya lagi mau ke kamar mandi nangis-nangis.

4. Mulai bisa rambatan, seminggu yang lalu bibir dalam atas, kayaknya sih pas antara gusi dan bibir itu sempat luka gara-gara kejedot kursi.

5. Mandi udah engga pakai bak lagi, berdiri di lantai kamar mandi, meski kadang dia maunya duduk melantai.

Apa lagi ya? Oh ya dia seneng goyang-goyang tangan dan kepala, soal BB masih irit, pelan-pelan lah, yang penting masih di standar WHO. Agak ketar-ketir juga sih sebenarnya, apalagi besok dia imunisasi campak.

Bena masih suka engga nyenyak tidurnya kalau malam , heeeeuuu... udah nyoba baby bath time juga tapi kok ya belum manjur.

Mungkin segini dulu aja, mata ngantuk pengen tidur mesti bikin makannya Bena, hihihi. Satu hal yang pengen banget aku syukurin udah 9m 1d ini Bena engga pernah GTM paling pol ogah-ogahan aja dan semua masih homemade eh sempat nyoba bebiluck (makanan bayi no instan ga bu ibu) tapi ya gitu deh Bena nasi biasa aja juga kurang lahap.

Yang penting sehat terus ya dek... ndoro ayu ciliknya ibu. :*

Indramayu, Selasa 19 Januari 2016
04:21

Minggu, 10 Januari 2016

2 Tahun Kepergian Aisha ( 10 Jan 2014-10 Jan 2016)

Dua tahun yang lalu di jam sekarang ini...
Para perawat berdatangan, ada yang sibuk memasang selang oksigen, ada yang sibuk membantu saya memiringkan badan ke kiri, ada yang memantau detak jantung bayi dalam perut. Semua masih tersimpan di benak saya.

Dan tetesan air mata masih mengiringi saya setiap kali menuliskan tentang bidadari saya ini. Rasanya seperti baru kemarin, bahkan kemarin saya sempat ragu-ragu "eh Ais sudah 1 tahun apa 2 tahun ya?". Bukan saya tak ikhlas, tapi saya ibu yang normal, yang pasti kehilangan anak adalah hal terberat. Kenapa saya bilang normal, karena ada yang nyinyirin saya, sering bilang "sudahlah...".

Kehadiran Bena bukan berarti tanpa arti, Bena dan Ais tidak akan pernah bisa saling menggantikan. Keduanya memiliki tempat istimewa di hati saya. Jujur, saya sangat marah kalau ada yang bilang "Alhamdulillah sekarang ada gantinya ya" atau "jangan sedih lah kan ada Bena" atau kalimat semacamnya.

Buat saya, Ais adalah Ais, Kabica-nya ibu, anak ibu yang in shaa Allah sekarang sudah bahagia di tempat terindah di sisi Allah. Dan Bena ya Bena, adiknya Kakak Ais, Debica-nya ibu, keduanya sama-sama sumber ilmu untuk saya.

Aisha, bidadari ibu...
Ibu senantiasa mendoakanmu agar engkau mendapat tempat terbaik di sisi Allah
Ibu berdoa agar kelak ibu bisa bersama Ais
Meskipun ada Adik Bena, semua tak kan mengubah apapun perasaan ibu ke Ais
Ais anak ibu, Adik Bena juga anak ibu
Kalian semua anak-anak ibu sumber pembelajaran untuk ibu

Aisha...
Adik Bena sekarang hampir 9 bulan, kakak Ais hampir 2 tahun beberapa jam lagi.
Waktu cepat berlalu ya sayang...

Meski ibu sudah tidak pernah lagi menulis "Surat untuk Bidadari" ibu masih selalu sayang Kakak Ais
Suatu saat nanti, ibu ingin kita bersama-sama lagi dengan adik Bena juga.

Aisha, bahagialah di surga, anakku....

IMY, Minggu 10 Januari 2016
03:50

 

Ndoroayu's Zone Template by Ipietoon Cute Blog Design