Jumat, 27 Februari 2015

My Second Pregnant (7)

Kali ini saya akan bercerita mengenai kebiasaan di dua kehamilan saya termasuk masalah ngidam, yaa meskipun ngidam jadi bahan pertentangan ya karena di dunia medis engga ada yang namanya ngidam.

Kehamilan pertama.
Inget banget, waktu itu belum tahu kalau sudah hamil, cuma feeling aja, tiba-tiba pengen jagung bakar serut pas jaman kuliah di Semarang dulu, di jalan Kusumawardani kalau ga salah nama jalannya. Untung waktu itu di Indramayu ada, cuma dibeliinnya engga diserut dan rasanya beda.

Terus pengen nasi opor Kuning yang dibungkus daun Jati yang jual cuma ada di Giriwoyo *tepok jidat. Di bawain lah dan ajaib engga basi, cuma Bapak bilang "jangan pengen yang aneh-aneh lagi ya".

Pengen gulai otak dan steak Holycow,ini yang ga kesampaian. Pernah juga jam 2 malem pengen nyium aroma mie ayam yang pas direbus di panci.

Berat badan sempat turun 3kg, gara-gara bener-bener muntah terus kalau makan, sampai sempat diopname semalam. Dan bener-bener pusing jadi kerjaan cuma rebahan terus di kasur. Oh ya benci banget bau suami, pulang kerja bau keringet pusing, udah mandi bau sabunnya pusing, parfum juga sama, makanya pakainya di luar rumah. Daaan ga mau deket-deket suami, jadi selama hamil tuh tidur beda kamar. Wkwwkwkwk... sempat liat obrolan para suami yang istrinya juga lagi hamil ternyata ada yang ngalamin juga ga mau deket-deket suami.

Oh iya, selera makan bedaaaa banget, Padang banget, sering banget makan masakan Padang dan harus ekstraaaaa pedaaaaas, suami yang doyan pedas aja sampai engga doyan saking pedasnya makanan saya. Pernah malem-malem pengen tempe goreng yang dipenyet di sambal bawang. Itu saya pakai rawit setan 10, padahal biasanya 3 aja udah huuh haah huuuh haaah. Pokoknya harus pedes. Pada prediksi anaknya cowok, tapi engga tuh. :p Almarhumah kakak Aish wajahnya mirip ibunya tapi selera makan ikut ayahnya.

Kehamilan kedua
Mual di trimester awal sama sih, cuma masih bisa ngapa-ngapain. Awal-awal malah kenal flu batuk sampai 3 mingguan, meskipun mual muntah, makanan masih masuk. Jadi makan-muntah- ya makan lagi hihihi.

Ngidam? Apa yaa kayaknya engga ada yang khusus, eh pengen bebek ireng cak Baz deket kosan waktu kerja dulu, daan bete banget nyoba order lewat fb dibaca doang ga ada tanggapan, akhirnya dibeliin salah satu temen ODOJ, Adiak Pipit diimpor langsung dari Depok. Terus dibawain mamah mertua juga. Hihihihi..

Nah kalau kakak Aish Padang banget, ini adik Jawa banget, jadi ceritanya suami inisiatif minta dibawaih gulai otak gara-gara dulu pas hamil kakak Aish pengen gulai otak ga kesampaian, yang ada saya eneg banget, tapi gimana udah dibawain mamah ga enak lah udah dibawain dari Bogor engga dimakan, makannya langsung ditelen kalau dibayangin soalnya geli hahahaha.

Terus kalau dulu cinta mati sama cabe, sekarang adik maunya yang manis-manis. Jadi engga heran ini berat badan kayaknya lagunya Anggun... melambung tinggi...

Pokoknya manis dingin, terus kalau itu ya ituuu terus sampai bosen, pernah pengen pisang ijo, beli terus seminggu sampai yang beliin eneg, terus nasi opor kuning daun jati seminggu lebih sarapan itu terus.

Oh ya sekarang ngidamnya masak atau bikinan sendiri. Jadi pengen kue apa gitu maunya bikin sendiri, pengen masakan apa gitu maunya bikinan sendiri, dan ajaibnya makanan -makanan ini adalah makanan yang pertama saya bikin tapi rasanya endang bambang surindang, bahkan suami bilang harusnya dijual.

Walaupu ada juga yang gagal tapi rasanya puas aja, pengen klepon bikin sendiri, pengen bubur candil, pengen bubur kacang ijo, kue lapis, proll tape, sampai siomay, ayam panggang, asam padeh sampai kue beras ala Korea alias tteokbokki. Semua homemade. Jadi kalau malam engga bisa tidur dan pusing kalau belum browsing resep dan nemu besok pengen bikin apa.

Nah, aneh juga kalau dulu engga mau deket suami sekarang maunya nempeeeel terua pakai haru biru nangis gtu kalau ditinggal, dan engga akan bisa tidur kalau engga ada suami disamping saya. Pokoknya bakalan mewek-mewek kalau ditinggal pergi padahal cuma futsal misalnya.

Kalau persamaanya, engga kakak engga adik ini suka banget bersih-bersih, jadi betah banget mainan sabun di kamar mandi, nyikatin kamar mandi, pokoknya rapih-rapih.

Apapun itu saya berharap adik selamat, sehat, sempurna, dan berumur panjang serta kejadian kakak Aish engga akan pernah terulang lagi, cuma itu harapan saya. Melihat dan mendidik adik dari bayi dan menyaksikannya tumbuh menjadi anak salihah. Aamiin

Giriwoyo, Jum'at 26 Februari 2015
21:49

Minggu, 15 Februari 2015

Kisah C3

Kali ini saya akan bercerita tentang handphone saya. Handphone atau hp saya ini, bulan Juli nanti genap berusia 5 tahun. Ini adalah hp pertama yang saya beli dari hasil keringat saya sendiri #tsaaaah.

Bulan Juli tahun 2000 adalah pertama kalinya saya mendapat gaji ke-13, para PNS pasti tahu apa itu gaji ke 13, ya semacam bonus tahunan yang di dapat di pertengahan tahun. Ibu saya selalu berpesan saat nanti kamu punya uang sendiri, gunakan gaji pertamamu untuk membeli sesuatu yang jangan pernah kamu jual buat kenang-kenangan. Karena gaji pertama saya sudah habis buat nutup ini itu karena 3 bulan pertama CPNS kan belum dapat gaji baru nanti dirapel. Akhirnya, gaji ke 13 ini lah yang saya pakai untuk membeli sesuatu itu.

Kalau engga salah saya beli hp ini (Nokia seri c3) ditemani salah satu rekan kerja di daerah cempaka emas, harganya sekitar 1,5 juta, waktu itu masih baru launching dan diklaim hp murah dengan fasilitas yang lumayan. Bisa bersocmed ria maksudnya.

Hp ini sendiri jarang sekali saya utak atik kecuali untuk telpon, sms, dan dengerin lagu  *tepok jidat. Percaya engga? Bahkan games bawaannya aja saya baru tamatih bulan November 2014 kemarin karena ditinggal suami dinas seminggu dan saya mati gaya bingung mau ngapain. Wkwkkwk.. Jadi si Bounce, Diamond Rush, dkk itu baru saya seriusin kemarin, ya pernah sih dulu-dulu main tapi cuma iseng.

Trus trus.. ternyata saya baru sadar, ternyata dulu sering bikin catatan di memo hp ini, biasanya kalau lagi ada bahan tulisan buat blog tau note di fb saya tulis, dan sepertinya belum pernah saya posting, nanti setelah posting ini saya akan posting beberapa tulisan yang masih tersimpan di memo.

Ternyata benar ya tulisan adalah salah satu lorong waktu, pas tadi baca-baca lagi jadi ingat oh iya ini kan pas ngekos di sini, pas lagi ini, hihihi apalagi kalau liat tanggalnya ya ampuun udah mau 5 tahun aja.

Oh ya Alhamdulillahnya hp ini belum pernah rusak, lha makainya juga jarang, paling lama buat telponan sama ibu. Wkwkwwk.

Baik-baik ya hp, makasih udah setia menemani walaupun sering dijadiin cadangan karena hp baru yang lainnya. Hihihihi...

Giriwoyo, 15 Februari 2015
01:08

Kamis, 12 Februari 2015

Tanggung Jawab Orangtua terhadap Anak

Entah untuk yang keberapakalinya hati saya rasanya tak karuan, sedih, dan entah untuk yang keberapakalinya juga suami saya selalu dan selalu mengingatkan.

Hal yang juga sudah sekian kali saya tulis di blog ini, betapa masih banyak sekali masyarakat yang belum teredukASI, sadar akan pentingnya ASI.

Klasik memang, kadang orang bertanya? Apa salahnya dengan memberi sufor, kenapa engga dibalik pertanyaannya, apa susahnya memberi ASI? Kecuali indikasi medis yang menyebabkan tidak bisa. Tapiiiii.... hati kecil saya yang lain teriak, "Itu Karel Sultan Adnara bisaaa". Siapa Karel?

Karel adalah anak alm. Mbak Ratna dan Mas .. (aduh lupa namanya), mbak Ratna meninggal sesaat setelah melahirkan Karel, sesuai pesan mbak Ratna, Karel harus ASI. Jadi meskipun mbak Ratna meninggal, abinya Karel ini terus memberi ASI dari para pendonor ASI, engga mudah memamg, apalagi Karel tinggal di Tangerang kalau engga salah dan abinya di Bogor untuk bekerja, tapi berbekal tekad kemauan hujan panas semua tak ada artinya demi ASI Karel. Sekarang Karel umurnya kurang lebih 16 bulan dan tetap ASI tanpa sufor. Hebat kan? Abinya Karel pun tak asal menerima semua yang mau menyumbangkan ASI, abinya juga mendata semua, mencari info dari segi agama.

Hebat kaaan? Nah di sisi lain saya melihat banyak sekali orang yang saya kenal menyerah begitu aja, malas ke klinik laktasi tapi rela berjam-jam nyalon. Bisa lho ke salon demi facial, meni, pedi.

Jujur saya engga bisa sesantai kayak di pantai kalau istilah Karel. Sama seperti suami, itu pilihan mereka, biarlah mereka yang bertanggungjawan pada anaknya. Cuma jujur saya rasanya sedih banget, dulu melihat tetesan ASI saya menetes sia-sia, saya menangis di kamar mandi, kenapa masih keluar padahal udah sebulan, padahal engga di nenenin, padahal dokter  sudah memberi obat agar ASI nya berhenti. Sementara Aisha tak bisa tak kan pernah menyicip sedikitpun.

Saya menangis, sakit di dalam dan di luar. Ada teman yang mengalami sama seperti saya, kalau dia bahkan mau menyumbangkan ASInya tapi sang ibu  dari anak ini menolak. Makanya saya disaranin engga usah, takut saya lebih sakit lagi. Sakit menerima penolakan.

Yaa.. lagi-lagi itu anak, anak yang menjadi tanggungjawab mereka yang akan dimintai pertanggunggjawabannya kelak, saya ini engga bisa memaksa mereka satu jalur dengan saya, begitu selalu suami saya bilang. Biarlah, kalau perlu saya tak perlu membuka akun socmed kalau malah bikin sedih.

Saya cuma berharap, suatu hari nanti saat ada bayi mungil lagi hadir dalam kehidupan saya dan suami, semangat saya kekuatan dan keinginan saya untuk memberinya ASI tetap terus berkobar dan membara sama seperti saat ini.

Sekarang, saya hanya bisa terus dan menerus menambah ilmu untuk masa depan anak-anak saya kelak. Saya pernah membaca tapi aduuh lupa kutipan tepatnya, intinya yang pertama ditanyakan Allah itu tanggungjawab kita sebagai orangtua terhadap anak dulu daripada tanggungjawab anak terhadap kita. Misal anak berani melawan orang tuanya, ditanya dulu itu orangtuanya dulu ngajarin engga bagaimana harus bersikap?

Saya menemukannya sebelum kelahiran Aisha dulu dan selalu saya ingat-ingat, saya punya tanggungjawab besar terhadap anak-anak saya kelak. Sudahkah saya memberikan dan mengusahakan yang terbaik untuk anak saya?

Giriwoyo, Kamis 12 Februari 2015
00:21

Selasa, 10 Februari 2015

Surat untuk Bidadari #22

Assalamu'alaykum kakak Aisha..

Walaupun ibu pernah bilang, jika suatu hari nanti ibu engga nulis lagi Surat untuk Bidadari bukan berarti ibu melupakan kakak tapi rasanya kayak ada yang kurang aja kalau ibu engga nulis. Apa ibu belum move on? No no... ibu udah menerima kok sayang. Yaa... kalau kadang-kadang dan bisa dibilang hampir ga pernah nangis-nangis lagi kecuali saat ke makam kakak misal, atau ingat kakak, ataau liat foto anak-anak temen ayah ibu yang seumuran sama kakak. Itupun jarang udah sangaaat jarang ibu nangis karena ibu tahu kakak engga akan suka liat ibu sedih.

Beberapa waktu yang lalu ada seorang teman di facebook yang share tentang ini sayang,

# Hiburan Tuk Mereka Yang Mengalami ...#
^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^
Dari Qurrah Al Mazni radhiyallahu 'anhu berkata:
Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam, apabila beliau duduk, maka
sekelompok sahabat duduk menemani beliau.
Dan di antara mereka itu ada seseorang yang mempunyai anak
kecil. Anak itu datang dari arah belakang bapaknya, kemudian ia
mendudukkan anaknya di hadapannya.
Kemudian Nabi shalallahu 'alaihi wasallam bertanya kepadanya,
"Apakah kamu mencintainya?"
Lelaki itu menjawab, "wahai Rasulullah, aku mencintaimu karena
Allah, sebagaimana juga aku mencintainya."
Tak lama kemudian, anak itu meninggal, sehingga menyebabkan
lelaki tersebut berhalangan menghadiri halaqah (majelis)
Rasulillah karena teringat anaknya dan sedih atas kematiannya.
Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam mencarinya dan bertanya,
"Kenapa aku tidak melihat si fulan?"
Para sahabat menjawab, " Wahai Rasulullah, anaknya yang
engkau lihat itu meninggal."
Maka Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam menemuinya dan
menanyakan kepadanya tentang anaknya. Sahabat itu
mengabarkan bahwa anaknya itu telah meninggal.
Beliau kemudian mengucapkan belasungkawa kepadanya dan
bersabda,
"Wahai fulan, MANAKAH YANG LEBIH ENGKAU SUKAI, APAKAH
ENGKAU MENGHABISKAN USIAMU DENGAN BERSENANG-SENANG
BERSAMANYA, ATAUKAH DI AKHIRAT NANTI ENGKAU MENUJU KE
SALAH SATU PINTU SURGA DI MANA IA TELAH MENUNGGUMU DI
SANA DAN MEMBUKAKANNYA UNTUKMU?"
Ia menjawab, 'Wahai Rasulullah, bahkan yang lebih kusukai ialah
ia menungguku di pintu surga kemudian membukakannya
untukku,"
Beliau bersabda, "Balasan itu untukmu."
Kemudian seorang laki-laki dari kalangan Anshar berkata, "Ya
Rasulullah, - semoga Allah menjadikanku sebagaui tebusanmu-,
apakah hal itu khusus baginya ataukah bagi kami semua?"
Beliau menjawab, "Bahkan untuk kalian semua."
*** Hadits ini disebutkan dalam buku : Panduan Praktis Hukum
Jenazah" karya Syaikh Al Albani bab Ta'ziah ***
---------------------------------------------
-------------
"Sesungguhnya di dalam surga pastilah ada sebuah pohon yang
memiliki (semacam) kantong kelenjar susu sebagaimana pada
kantong kelenjar pada sapi. Anak-anak kecil di dalam surga
mendapatkan makanan darinya..."(1)
"Putra-putra kaum muslimin (yang meninggal di waktu kecil)
berada di sebuah gunung di dalam surga. Mereka diasuh oleh
Nabi Ibrahim dan Sarah. Jika hari kiamat, mereka semua
dikembalikan orang tua mereka masing-masing" (2)
Dalam sebuah hadits yang sanad panjang,..."Kemudian malaikat
tsb berangkat bersamaku sampai aku menyaksikan anak-anak
yang sedang bermain di antara dua sungai. Aku berkata,
"Siapakah mereka?" Malaikat menjawab, " Mereka adlah anak
keturunan kaum mukminin (yang meninggal sebelum baligh) yang
diasuh oleh ayah mereka Ibrahim 'alaihis sallam.(3)
Dalam redaksi lain disebutkan ...lantas kami pergi sampai
akhirnya tiba di sebuah taman hijau. Di dalamnya ada sebuah
pohon besar. Di akarnya ada seorang laki-laki dan beberapa
anak-anak.(4)
---------------------------------------------
-----------
Mereka bahagia di sana....bacalah ini ketika kau
merindukannya...
---------------------------------------------
-----------
*Note:
Sumber : Buku Kehidupan Alam Kubur , Ibnu Rajab Al Hanbali
yang sudah ditahqiq oleh Syaikh Muhammad Al Sa'id ibn Basyuni
Zaghlu

Nah, kalimat yang hurufnya kapital itu yang semakin menguatkan ibu, karena ibu lebih memilih yang kedua, bersama kakak di surga kelak. :)

Sayang, doa ibu dan ayah selalu untukmu, semoga engkau bahagia di surga, menunggu ibu ayah dan semua yang kita cintai di surga kelak.

Giriwoyo, Selasa 10 Februari 2015
22:38

Minggu, 08 Februari 2015

My 2nd Pregnant (5)

Alhamdulillah... sekarang usia adik udah masuk 7 bulan, tepatnya 27 minggu 4 hari. Adik makin aktif gerakannnya bahkan bisa dibilang sangat aktif, sampai ibu pikir adik kembar, karena sering banget tendangan-tendangan  muncul di dua tempat berbeda.

Hari ini ayah pulang lagi ke Indramayu setelah hari Kamis kemarin nganterin ibu dan adik ke rumah eyang buat persiapan kelahiran adik nanti. Jum'atnya ibu dan ayah untuk pertama kalinya periksa lagi ke dokter Soffin, dan ibu sempat di"marahi" dokter Soffin karena ibu nangis ingat kakak Ais, ibu khawatirin adik. Ibu engga mau adik kenapa-kenapa.

Dokter Soffin bilang, ibu engga boleh sedih engga boleh menduga-duga karena itu engga boleh juga di dalam agama, dokter merencanakan sc adik nanti tanggal 23 April kecuali keadaan darurat misal ketuban pecah duluan sebelum tanggal itu. Ibu juga disuruh ngejae berat badan adik, semua boleh dimakan asal engga yang aneh-aneh semisal alkohol atau bakar-bakaran sebaiknyq dihindari. Berat adik kemarin normal, udah 1kg. Dan dokter juga bilang adik aktif banget gerakannya, semua bagus, in shaa Allah ntar engga apa-apa. Oh iya, ini pertama kalinya ibu usg 4D dulu pas kakak engga sempat karena kakak udah masuk panggul. Sekarang adik posisi sungsang tapi ibu engga usah khawatir karena nanti sc. Pas di usg ibu liat adik beberapa kali nguap, dan terakhir yang diambil pas adik senyum. Pertama liat ibu langsung bilang bibir adik mirip ayah. Yaah apapun mirip ibu atau ayah, yang terpenting adik selalu sehat dan selamat saat lahir nanti.

Adik sayang, sehat, normal tidak ada kekurangan sesuatu apapun baik lahir dan batin serta selamat ya sayang. Ibu, ayah, dan semua menunggu kehadiran adik.

Green Room, Minggu 8 Februari 2015
16:03

Kamis, 05 Februari 2015

Jualan

Seperti yang pernah saya ceritain sebelum-sebelumnya, keluarga suami saya ini jiwa pedagangnya kuat. Mulai dari suami, adik ipar, mamah, walaupun sudah ada pekerjaan tetap lainnya tetep aja jualan. Kebanyakan jualan makanan olahan sendiri, apalagi adik ipar saya, karena basicnya sekolah dan kuliah yang ada hubungannya dengan dunia kuliner dia sering jualan, kalau menjelang lebaram jualan kue-kue lebaran, terus terakhir ini dia jualan cireng.

Saya yang awalnya masak aja cuma sekedar syarat karena ada paham klasik yang mengatakan seorang perempuan harus bisa masak, tiba-tiba aja jadi kecanduan masak. Dan juri utamanya siapa lagi kalau bukan suami. Karena suami saya bukan tipe yang makanan amburadul pun dibilang enak, jadi yaa semacam chef Juna yang pelitnya minta ampun kalau mau bilang enak wwkwkkkwkk. Jangankan nyoba langsung, dia paling ilfil sama perempuan yang engga bisa masak hahhaaa. Pernah dia menstop cerita saya pas saya cerita soal ada yang masak kolak pakai kentang, substitusi yang aneh yang bikin suami saya eneg.

Saya yang tadinya masak standar aja, jadi seneng banget nyoba resep, dan jangan salah sering lho masakan saya ini engga disentuh suami, saya bete, pasti lah, cuma jadi semangat lagi buat bikin lagi.

Nah akhir-akhir ini udah beberapa menu suami saya selalu komen  "sayang dijual aja deh, ini layak jual, enak bentuknya juga udah layak kalau mau dijual", aduuh...jualan? Belum siap deh, maklum dengan karakter moody gini takut pas lagi bad mood ini makanan jadi amberegeul rasanya.

Cumaaaa... eng ing eeeeng... kok saya jadi semangat pengen jualan gini ya? Tak lain dan tak bukan karena suami, adik ipar, keluarga, eh ada temen yang udah terjun duluan di bidang enterpreneur pada nyemangatin buat jualan.

Pengen sih... aduuh jadi galau-galau geje deh... hahaha... habis saya masih menikmati hari-hari memasak dan bikin kue untuk keluarga aja, artinya mungkin ini yang disebut memasak dengan cinta, jadi do the best gitu tiap masak, nah kalau orientasinya jualan nih yang perlu diasah. Soalnya buat saya sekarang, sebagai orang awam di dunia memasak dan tiba-tiba ada di tahap masakan dibilang enak itu udah sueeeeeneeeng pooooll. Suami bilang, tantenya yang sekarang suka nyambi bisnis kering kentang, itu engga pinter masak dulunya, sekarang bisnis kering kentang, jadi saya pasti juga bisa, begitu katanya.

Ya Bismillahirrahmanirrahim... ngumpulin niat dulu buat semangat jualan :D

Rainbow House, Kamis 5 Februari 2015
08:03

Rabu, 04 Februari 2015

Selfie

Beberapa waktu yang lalu sempat heboh di dunia pertwitteran soal selfie dari Ust. Felix Siauw. Intinya sih salah paham gitu deh, saya engga mau ini :p, trus? Saya mau cerita aja soal selfie.

Saya pribadi memang doyan foto, beberapa tahun yang lalu. Dikit-dikit foto, bahkan kalau lagi suntuk di kantor, pakai camera laptop foto-foto selfie udah kayak alay dengan gaya senam muka dan bibir itu. -___-

Trus trus... suatu hari saya dicurhatin temen, intinya dia katanya disindir apa ditegur gitu sama orang karena sering upload foto anaknya, dia nanya pendapat saya salah engga sih kan kalau engga suka ya engga usah liat. Saya waktu itu jawabnya engga salah, soalnya saya juga seneng sih liat foto-foto anaknya.

Sebenarnya sudah berapa kali saya ditegur suami (eh waktu itu belum suami), "ngapain sih seneng banget foto-foto kayak gitu?", ya.. jawab saya ya suka aja. Setelah menikah, dan hamil saya pengen tuh mengabadikan foto kalau bisa mah per bulan terus kalau udah punya anak mau saya foto-foto saya matchingin bajunya dan sebagainya, belum sampai ngomong, suami udah bilang  "nanti kalau udah ada kakak jangan suka fotoin terua diupload kayak gitu, aku engga suka, buat apa sih? Biar dunia tau gitu". Saya cuma manyun waktu itu.

Waktu berlalu, Aisha, anak kami meninggal. Sejak peristiwa itu, seorang teman yang punya pengalaman mirip saya sudah bilang, "Afin sementara waktu jangan pernah buka socmed", beneran bahkan setelah beberapa bulan kemudian saya buka socmed, melihat foto bayi yang berseliweran di socmed jangankan foto bayi, foto pernak perniknya aja, hati saya sedih luar biasa. Saya tidak meyalahkan mereka, but now I know, ini mungkin salah satu alasan kenapa suami melarang segala apa diupload di socmed.

Kemudian, ada sebuah status dari seorang teman yang makin menohok dan pelajaran sekali buat saya, intinya tujuannya apa mengupload foto anak di socmed? Bisa jadi itu akan menyakiti yang lain, pasangan yang lama menikah belum punya anak atau yang baru kehilangan anak. Jleb sekali rasanya.

Kenapa? Karena saya tahu persis rasanya seperti apa, ok, mungkin satu kali dua kali tak apa, tapi maraknya akun socmed isi selfie anak itu sebenarnya untuk apa sih? Kalau saya pribadi, sekarang ini, perasaan saya jauh lebih kuat, saya juga suka kok ngeliat foto-foto bayi itu, cuma kalau inget beberapa bulan yang lalu, rasanya jujur tak sanggup. Ini yang jadi pengingat saya. Apa saya akan menyalahkan mereka yang suka mengupload, engga. Itu pilihan mereka kok. Cuma kalau saya sekarang ini, suatu hari nanti saat ada bayi mungil lagi di tengah keluarga kami saya engga mau lagi dan engga ada keinginan lagi menjadikan socmed sebagai agenda berjalan anak saya. Karena saya tau dan sudah merasakan efek negatifnya.

Lalu ternyata saya juga baru tau ada penyakit yang disebut 'ain. Apa itu 'ain? Aduh browsing aja ya... hihihi..intinya penyakit yang bisa disebabkan karena penglihatan, bisa jadi karena terlalu kagum atau terlalu iri dengah melihat. Bisa dari foto bisa melihat langsung, aduuh ilmu saya masih cetek lah bahas ini. Intinya ini juga yang akhirnya menguatkan saya untuk menghapus keinginan tadi itu.

Dampaknya sekarang saya jarang banget namanya foto. Hehehe... suami juga engga suka . Yo wis klop lah kayak biskuit. Sekarang sukanya upload makanan ini juga kena tegur suami, jangan sampai upload dengan tujuan tak jelas. Masih diijinin kalau itu mendukung untuk resep atau rekomendasi suatu tempat makan.

Rainbow House, Rabu 4 Februari 2015
03:53

Selasa, 03 Februari 2015

Cerita tentang si Kacamata

Dulu ketika masih SD saya memiliki pandangan bahwa orang pakai kacamata itu keren dan pinter, bahkan saya sempat minta dibeliin kacamata cuma buat gaya-gayaan, walaupun engga dibeliin juga sih karena di rumah ada kacamata nganggur yang bisa buat saya jadiin mainan. Yaa...seperti kebanyakan anak perempuan lainnya saya pernah ada di masa fase doyan pakai make up ibu, trus pakai kacamata, bergaya ala pekerja kantoran.

Mulai merasakan ada yang engga beres dengan mata itu kuliah semester satu sekitar tahun 2006, mungkin karena kebiasaan cara membaca saya yang memang tidak patut ditiru, mulai dari membaca sambil tiduran, membaca di tempat yang kurang sinar cahayanya, dan mungkin akibat sering berjam-jam di depan laptop/komputer cuma untuk main game.

Kacamata pertama saya, waktu itu minus 1 hanya sebelah kanan atau kiri saya lupa, jadi yang satu masih normal. Sempat diledekin temen-temen karena saya beli kacamata yang lensanya warna gradasi biru, dibilang kayak tukang pijet aja. Saya sih cuek aja, karena masa itu memang saya masih doyan biru banget, semua barang-barang bahkan sampai baju pun biru (makanya sering diledek juga engga pernah ganti baju, karena pasti warnanya biru).

Saat itu saya masih jarang pakai kacamata, hanya saat di kelas saja atau saat pusing membaca. Sempat pula berhenti berkacamata, karena lebih suka pakai softlense, hehe lucu aja kebayang saya pakai softlense biru, asli deh masa-masa yang ampuuun deh. Lama-lama ribet, hanya moment tertentu aja pakai softlense. Sekitar 3 tahun kemudian saya cek mata, lho kok nambah, saya lupa tepatnya cuma ini yang bikin saya kesel. Jadi saya bilang kok tulisan berbayang, ditanya apa sering pusing saya jawab iya, saya tanya kenapa engga apa-apa jawab petugas optiknya. Saya pun resmi ganti kacamata lagi.

Beberapa bulan kok makin pusing tiap baca, saya iseng cek kebetulab waktu itu saya baru diterima kerja dan di tempat kerja lagi ada pameran. Lho...lho...lho... ternyata saya silinder. Waktu itu silinder 0.5, saya bilang syukur cuma setengah, petugasnya malah bilang "lha mbak mendingan minus banyak masih bisa sembuh kalau silinder itu susah sembuhnya, kalau kerja di depan layar komputer apalagi bakal nambah terus". Tweeeng...!!

Oh iya awalnya saya tidak nyaman itu, bukan cuma pusing, tapi ketika melihat sesuatu blur, berbayang, saya herannya saya kan baru aja ganti kacamata, lalu kalau tulisan juga masih jelas kalau pakai kacamata, tapi ini melihat wajah orang itu burem padahal pakai kacamata.

Akhirnya saya beli kacamata baru, murceee... 200-300rb gitu, oh iya saya termasuk yang tidak terlalu memperdulikan merk hehee, yang penting model. Nah kacamata saya yang 200 ribuan ini yang sampai sekarang menurut saya paling nyaman.

Permasalahan muncul karena keteledoran saya, sering saya ke kantor ternyata cuma bawa tempat kacamatanya saja, kacamatanya ketinggalan di kos, lupa naruk. Karena kebiasaan saya yang memang engga selalu saya pakai ini kacamata. Pernah ketinggalan di abang-abang penjual penyet ayam untung disimpen sama abangnya.

Akhirnya lama-lama saya beli beberapa kacamata plus lensanya aja untuk kacamata lama saya yang masih enak framenya, termasuk si hitam ini. Meskpun sudah hampir 5 tahun saya pakai masih enak-enak aja dipakai. Jadi kenapa saya istilahnya nyetok kacamata banyak ini, yaa karena keteledoran saya yang sering lupa naruk dimana,  saya taruk di beberapa tempat di setiap sudut rumah hihihi. Mulai dari samping tempat tidur, di atas laptop sampai depan tv, ya dimana aja saya sering singgah. Wkwkwkwk. Udah berapa kali kacamata saya ini kebawa atau ketinggalan meskipun Alhamdulillah belum pernah dan jangan sampai ilang bablas. Dampaknya apa? Karena stok kacamata inu saya malah jadi lupa sama kacamata yang lain. Pernah saya pergi pakai mobil saudara, kebiasaan kalau tidur di mobil kacamata saya lepas saya taruk di kantong jok mobil. Itu 2 hari kemudian dianterin kacamata saya, ketauannya pas mobilnya dicuci, saya kalau engga dianterin itu kacamata malah engga ingat soalnya pas nyari engga ketemu saya pakai kacamata yang lain. Wkwkwkwk.

Ada salah satu kacamata favorit banget ini, ini kembaran sama ibu bedanya punya saya lensanya kotak. Pengen beli lagi model seperti ini, soalnya yang ini waktu itu diminta ibu, pas ibu udah mulai pakai kacamata plus, sama seperti saya ibu nyetok kacamata lebih dari satu waktu itu kacamata minus, kacamata plus, dan kacamata plus minus. Awal-awal pakai plus minus pusing makanya ada kacamata saya nganggur di rumah dipakailah framenya tinggal ganti lensa.

Sekarang ini saya paling sering pakai yang kacamata yang sudah lima tahun ini, ada satu lagi yang jadi favorit, kacamata frameless ini, ini udah berapa kali pecah, pernah terbakar juga pas kena lilin di penyetan, terakhir pecah saat kontrol terakhir pas hamil Aisha dulu, sehari sebelum Aisha pergi (mungkinkah firasat? Entah) , sekarang sudah diganti lensa yang pecah cuma jarang dipakai, karena sekarang lensanya sering miring-miring.

Rainbow House, Selasa 3 Februari 2015
03:01

Senin, 02 Februari 2015

2nd Anniversary

Hari ini, tepat dua tahun yang lalu, tanggungjawab Bapak terhadap saya resmi diambil alih oleh orang yang disebut suami. Mulai hari itu pula, kehidupan baru dijalani, perubahan status, adanya tanggungjawab lebih.

Dua tahun, saya menyebutnya baru. Meskipun kalau dihitung sejak pertama kali bertemu dan berkenalan dengan suami sudah hampir lima tahun, tetapi ternyata di usia pernikahan kami yang baru menginjak dua tahun ini kami masih terus saling memahami, saling mengerti.

Di usia pernikahan yang baru dua tahun ini, saya bersyukur dengan segala nano-nano yang saya lewati. Ada masa saat-saat bahagia, ada masa saat saya terjatuh dan hampir putus asa karena kepergian anak pertama kami, kami berusaha membaginya, membagi kebahagiaan, membagi kesedihan dan menguatkan satu sama lain.

Alhamdulillah,meski masih banyak cita-cita dan harapan-harapan serta mimpi-mimpi kami yang belum terwujud, tapi satu per satu kami berusaha mewujudkan, saya percaya kami bisa mewujudkannya bersama.

Meski tak ada perayaan apapun, tak ada tumpeng tak ada kue tart atau lainnya, di hari ini sama seperti hari-hari lain saya berdoa. Pernikahan kami selalu terjaga sampai maut memisahkan, kami bisa bersama saling menguatkan saling berbagi saat bahagia maupun saat bersedih, dengan pernikahan bisa meningkatkan keimanan kami, dan segala doa terbaik termasuk segera dikaruniai kembali amanah Allah. :)

Semoga penikahan kami bisa menjadi contoh untuk anak-anak kami kelak, bisa membawa kami lebih dekat lagi dengan Allah, dan kami bisa berjodoh tak hanya di dunia tapi juga di akhirat.

Rainbow House, Senin 2 Februari 2015
17:46

 

Ndoroayu's Zone Template by Ipietoon Cute Blog Design